Takluknya Nana

Takluknya NanaKenalin, gue Johan, mandor yang dapet tugas buat ngebangun sebuah rumah di kawasan elit. Rumah yang gua bangun punya sepasang anak muda yang akan nikah. Nana, nama si cewek, orangnya manis, tinggi sekitar 160-an, kulit putih, kaki bagus, pantat bullet, toket kecil tapi mancung. Sejak pertama ngeliat gua udah penasaran pengen ngerasain Nana. Akhirnya kesempatan dateng…..Gue lagi ngeliatin anak buah gue kerja pas bau harum bikin gua ngeliat ke arah pintu masuk. Nana masuk sendirian.


“Lho, koq sendirian cie, si koko mana?” sapa gue.
“si koko lagi ke luar kota.” jawab Nana sambil ngeliatin kerjaan tim gue.

Gue anterin Nana keliling rumah. Pas naik ke lantai 2, gua jalan di belakang Nana, duh,,,,goyangan pantatnya yang dibalut rok selutut bikin napsu aja. Ditambah sepatu hak tinggi yang bikin kakinya tambah napsuin.
Gue deketin Nana yang lagi ngamatin kamar utamanya dari belakang, trus gua peluk Nana sambil gua cium2 lehernya sambil tangan gua yang penuh otot maenin toketnya. mhh…wangi parfumnya bikin gua makin napsu aja.
“eh…apaan neh…..pak Johan jangan kurang ajar ya !” Nana berusaha berontak dari dekapan gue.
“Ssttttt…jangan brisik cie, ntar orang orang tau cie cie ada affair ma saya kan malu…hehehe” Nana terdiam, pasti dia gak mau ada yang tau kalo dia lagi di kerjain ma mandornya.
“Ni kamar kan dah jadi, gimana kalo kita coba dulu eh? hehehe”
“Tolong jangan perkosa saya pak…saya belum pernah ngapa ngapain ma pacar saya”
“ho…masih perawan yah hehehe…gini aja deh…kalo n’cie nurut, saya jamin n’cie masih perawan gimana?” Nana hanya mengangguk pasrah.

Gue suruh dia nungging sambil pengangan pinggir ranjang, trus gue angkat roknya yang selutut ke atas sampe gue bisa liat pantatnya yang montok dibalut celana dalem putih. Gue usap-usap pantat sama pahanya, mulai dari pantat turun ke paha luar..naek ke paha dalem..pantat..dst….
“Cie, punya pantat ma kaki bagus gini jangan di simpen donk, bagi bagi ma yang lain hehehe.”
“mm….mm….” bunyi dari mulut Nana akhirnya muncul, tampaknya dia mulai menikmati usapan gue. Sekarang gue gosok-gosok mq ma clitnya yang dibungkus celana dalem.

Nana berusaha menghindar mqnya tersentuh dengan menggerak-gerakan pantatnya.
“mmhh…stop….jangan…” ucapnya lirih.
Tangan gue akhirnya terasa lembab, gue balikin si Nana, sekarang dia terlentang di ranjang tampaknya dia udah pasrah, mukanya yang basah oleh air mata menatap pintu kamar dengan pandangan kosong…kemeja ma bhnya gua buka, roknya gua lipet ke atas…gue singkep celana dalemnya trus gua jilatin clitnya. “mmhhh…ahhh…ahhh….mmmhhh” sekarang tangan Nana meremas remas pala botak gue. Akhirnya….
“ahhh…ahhh…ahhhh…ahhhh” Nana berteriak sambil menjepit pala gue dengan pahanya dan langsung lemas….
Teriakan Nana membuat Asep dan Dede datang.
“Lho…maen koq gak ajak-ajak bang?” tanya mereka sambil ngedeketin.
“Hehehe….pasti diajak dong”jawab gue sambil maenin puting Nana.

Nana terkejut melihat mereka datang dan berusaha nutupin toketnya. gua tahan tangannya, trus gua suruh Asep dan Dede ngulum puting Nana sambil maenin clitnya. Gue ambil foto-foto Nana lagi dikerjain ma mereka pake hp gue.
“ahhh…ahhh..ahhh…ahhhh….” teriakan sexynya muncul lagi…lalu kembali Nana lemes.
“Enakan cie….gak usah jawab kalo malu hehehe….diliat dari basahnya seh n’cie suka hehehe” bisik gue.

Kemudian gue suruh Nana duduk di lantai sambil isep mr P gue dan ngocok punya Asep dan Dede. Tentu sambil gue dokumentasiin hehehe. ( Mula mula isepan ma kocokannya gak enak…tapi setelah di kasih petunjuk jadi enak )
“mhhh…mulut loe enak cie…”
“tangannya juga enak bang”.
“ahhh….bener-bener mantap!” erang gue ketika akhirnya gue keluar.

Nana gue suruh isep ampe abis, trus isep punya Asep dan Dede ampe kluar juga.
“Makasih ya cie, laen kali kita maen lagi ya” ucap gue sambil colek dagunya.
“Lho..koq gak di masukin bang?” tanya Asep.
“Jangan Sep, itu buat babak dua, si n’cie kan mau jadi temen maen kita mulai sekarang hehehe..tul gak cie?” muka Nana terkejut mendengar pernyataan gue.
“Eh, pose donk cie…buat kenang-kenanganan.”
“Gak mau…saya gak mau..”Nana menggeleng sambil nutupin toketnya.
” Gue tunjukin foto-foto yang gue ambil tadi Kalo n’cie gak mau ya gak pa pa, tapi jangan kaget kalo si koko liat ini.” Nana kaget pas liat foto-fotonya.

Gue suruh Nana pose dengan berbagai gaya yang pasti bikin setiap laki pengen cicipin tubuhnya. Selese foto-foto tiba-tiba Dede megang mq Nana,
“Bang, suka tuh dia..nih liat.” katanya sambil nunjukin tangannya yang basah. Kami tertawa, kemudian kami suruh Nana maenin toket ma clitnya sendiri.
Tak lama………
“ahhhh….ahhhh…ahhhh….ahhhhhk… ” muncul lagi suara sexynya.
Setelah beristirahat, Nana pun berbersih diri trus pulang. Sedangkan gue dan tim menunggu saat yang tepat buat cicipin Nana secara total.
Nana kaget ngeliat gue dan tim pas buka pintu.
“Pak Johan…..ada apa?”
“Kita mau honeymoon ma n’cie neh hehehe…masak lupa seh.”
“Jangan pak, bentar lagi si koko pulang.” Nana berusaha menutup pintu, namun keburu gue tahan pintunya.
“Si koko kan lagi keluar kota, tadi dia bilang ma gue tuh hehehehe.” Muka Nana menjadi pucat, pasti dia teringat kejadian ma gue dan tim gue sebelum dia nikah. Kebetulan gue dapet orderan buat bangun rumah di deket rumah Nana, jadi gue bisa mantau kapan kesempatan kayak gini dateng.

Gue dan tim langsung masuk rumah sambil tutup pintu. Nana berdiri menempel ke tembok
“Pak Johan, tolong jangan ganggu saya….saya ada uang…tapi jangan ganggu saya”
“Hehehe…kita gak mau ganggu kok cie, tapi mau kasih yang enak enak buat si n’cie hehehe..” gue berusaha cium bibirnya yang mungil, tapi Nana berusaha menghindar.
“Pak Johan, pergi sekarang atau saya teriak!” maki Nana.
“Wah..wah….si n’cie lupa neh ma foto-foto n’cie di hp saya?” gue tunjukin foto-foto dia waktu pertama kali gue dan tim kerjain.

Nana terdiam, dia baru sadar kalau dia memang harus nurut kepada bekas mandornya.
“Cie, buka donk tuh daster ….kita kesini kan mau liat yang bening2 hehehe.” Perlahan2 Nana membuka dasternya, sekarang tinggal bh dan cd warna pink. ”Tanggung neh cie, buka aja sekalian.” Perintah Dede, Nana pun kini telanjang bulat, tangannya berusaha menutupi toket dan mqnya.
“Nah gitu donk cie, kan dah saya bilang, punya badan bagus harus di pamerin hehehe.” Kata gue sambil menjelajahi tubuh mulusnya pake tangan.

Sekali lagi gue coba cium bibir Nana, dia gak menghindar kali ini, tapi juga gak ngebalas ciuman gue. Gue peluk Nana trus gue seret dia ke sofa. Kita duduk di sofa sambil nonton tv, Nana gua pangku sambil gue remes2 toket kecilnya.
“Cie, enak gak maen ma si koko?”. Nana diam saja.
Gue tarik pentilnya yang warna merah muda.
“Aduhh..sakitt..”
“Kalo mau gak sakit, jawab yang bener cie”
“Enak..”
“Enak apaan neh?”
“Enak maen ma si koko”
“Enak mana maen ma kita2 dibanding ma si koko?”

Nana diam saja. “Enak ma kita2 kan?” Nana masih diam. “Hahaha….berarti bener si n’cie suka maen ma kita bang.” Ucap Asep, disambut tawa gue dan Dede dan titikan air mata Nana.
“Wah, si n’cie lagi sedih tuh..pengen cobain kita punya cuma lom kesampean hehehe.”
“Cie, dah maen dimana aja ma si koko?”
“kamar aja”
“Kalo gitu kita musti bikin si n’cie rasain enaknya maen di luar kamar. Sep, De loe pada mo maen dimana?”
“Gue di meja makan bang” kata Asep
“Kalo gue di sofa bang” sambung Dede
“Cie, maen ma Dede dulu ya.” Kata gue sambil dorong pantat Nana.
“Hehehe, ayo cie, sini…nanti Dede kasih yang enak enak hehehe.” Muka Dede berseri-seri dapet giliran pertama.

Sekarang Nana duduk diapit Dede dan Asep, tubuhnya kaku dan matanya menatap tv berharap pengalamannya segera berlalu. Dede segera melahap toket kecilnya Nana, puttingnya diisep2 dan tangannya mengusap2 paha dan mq Nana. Asep yang udah gak tahan cuma bisa liatin aja. Tiba tiba Dede ngasih kode kalo Asep boleh gabung. Jadinya tubuh Nana dikerubuti 2 orang tukang yang dengan ganasnya menyusu dan menjelajahi paha dan mqnya. Nana sekarang mendongak dengan menutup mata sambil mulutnya berusaha menahan gejolak sensasi kenikmatan.
“mmm……mmm…..mmm…mmmhhhh…….mmhhh…ahhhhh….ahhhhh..ah hhhh” akhirnya Nana tidak dapat menahan lagi, tangannya mengusap-usap kepala dua anak buah gue, matanya tertutup, mulutnya trus mengeluarkan ekspresi kenikmatan.
Dede dibantu ma Asep mengubah posisi Nana, sekarang Nana ada di hadapan Dede yang telah membuka celananya dan sedang duduk setengah tidur di sofa. Tangan Nana memegang pundak Dede, kakinya berlutut menjepit tubuh Dede. Dede memegang pantat putih kecil Nana yang bulat dan memandu tubuh Nana agar mr p nya bisa masuk ke mq Nana. Begitu tersentuh pala mr p Dede, Nana segera sadar dan berusaha bangun.
“Jangan pak,….saya isep aja, jangan masukin.” Suara lirih Nana terdengar.
“Sep, bantu gue donk.” Asep segera memegang pinggang Nana dan mendorong tubuh putihnya turun.
“ahh…jangan pak…. ahh… sakitt….” rintih Nana.
“uhh…sempit sekali bang…kayak perawan aja hehehe”. Tubuh Nana naik turun dengan dipaksa oleh Dede dan Asep.
“ahh…ahh…ahh….mhhh….” Nana mulai menikmati sensasi di dalam mqnya.

Asep kemudian melepas pinggangnya, dan Nana masih naik turun sambil trus mendesah.
“Hehehe…si n’cie udah keenakan tuh bang” kata Asep disambut tawa gue dan Dede.
Akhirnya tubuh Nana menegang disertai teriakan sexynya..
”ahhhh……ahhhh….ahhhh….ahhhhhhkkk” lalu jatuh lunglai di dada Dede.
“Krriinggg….Krriiinnnngg….” tiba tiba telpon rumah Nana berbunyi.

Nana gue suruh angkat dan ternyata dari suaminya. Asep gue suruh jilatin mq Nana yang sedang duduk lemas di sofa sambil ngobrol dengan suaminya. Nana berusaha mendorong muka Asep agar menjauhi mqnya, tapi selalu lidah Asep bisa menyentuh mq dan clitnya. Uhh…gua suka banget mukanya yang berusaha nahan sensasi nikmat biar gak ketauan ma suaminya. Wah ternyata gua cuma dapet 1 malem maen ma Nana soalnya besok suaminya udah balik. Begitu Nana tutup telepon, Asep yang udah gak tahan langsung angkat Nana ke meja makan. Nana digendong kayak karung beras. Asep langsung dudukin Nana di meja makan trus langsung menyantap mq dan clitnya.
“mmhhh….mhhh..mhhhhh” Nana mulai mendesah dan meremas-remes rambut Asep. Nana kemudian di tidurkan dan Asep mulai mengusap-usapkan pala mr p nya ke bibir mq Nana.
“ahh…mmhh….masukin pak…mmmhhh” ucap Nana sambil meremas-remas toketnya sendiri.
“Masukin apaan cie?”
“Masukin punya bapak… mmhhh…..ayo pak…”
“Hehehe….si n’cie dah ketagihan neh bang.”
“Iya Sep, sikat aja trus.”
“ahhh….ahhhh…ahhhh…..ahhhh” Nana segera mendesah-desah ketika Asep mulai mengocok mqnya.
“Bang, enak banget neh…nyutt…nyuttt hehehe.” Gue dah gak sabar nunggu giliran gue….bayangin aja ada ce putih diatas meja makan yang minta dientot….kayak ikan asin buat kucing aja hehehe.

Akhirnya Nana orgasme untuk yang ke 2 kali dan disusul ma Asep.
“stoppp…..jangann,…..geli…..” keluar dari mulut Nana ketika Dede langsung masukin mr p nya setelah balikin badan Nana. Sekarang Nana telungkup di meja makan dan terguncang-guncang disodok Dede.
“plekk…plekkk…plekkk” bunyi tabrakan pantat Nana ma panggul Dede makin bikin semangat Dede.

“ahhhh…ahhkkkk….ahhkkkkk” teriakan Nana mengakhiri geliat tubuhnya. Ternyata Nana pingsan. Dede masih trus genjot Nana sampe keluar.
“Gue gimana?” Tanya gue binggung.
“Hehehehe.. tunggu aja ampe si n’cie sadar bang.” Tawa Asep dan Dede.
“Ya udah, loe loe pada balik ke proyek. Si n’cie punya gue ampe pagi.” Sambil nunggu Nana sadar gue nonton tv. Mmhhh…..gue dah bayangin bakal dapet kenikmatan yang hebat waktu maen ma Nana ntar…

Gue lagi bersihin body mulus Nana di bath tub pas Nana bangun.
“pak Johan……udah pak…stop….” ucapnya lirih.
“hehehe…masak udahan cie, saya belom cicipin si n’cie neh hehehe.” Gue suruh Nana berdiri, trus gue masukin punya gue. Wahh…mantep bro…kenceng… gue angkat badan si Nana di pantat, trus gue goyang-goyang in, sementara itu Nana pengangan ke leher gue.

Sambil gak ngubah posisi, gue bawa Nana ke kamar utama. Pas lewatin kaca rias, gue bener-bener nikmatin pemandangan dikaca, ce putih mulus pasrah di pelukan gue. Nana liat ke kaca lalu membuang muka.
“hehehe…gak usah malu cie, si ncie seksi lho gayanya hehehe”.
Di ranjang gue nikmatin dia pake gaya doggie sambil gue maenin putingnya. Sebelum gue keluar, gue baring terlentang trus gue suruh dia ke posisi WOT.
Mula-mula goyangan Nana pelan….tapi trus makin kenceng dan keluar yang gue tunggu…jerit kenikmatan Nana…. Gak lama gue juga tumpahin semua isi gue.
Mhh…bener-bener nikmat….ini baru pertama kali gue cobain ce gedongan yang selama ini gue cuma bisa liat.
Gue lalu iseng nanya2 tentang sex ke Nana yang lagi terbang di surge kenikmatan. Ternyata dia sebenernya punya fantasi di kerjain ma orang lain. Itu sebabnya dia gak maksimal ngelawan gue ma tim gue.
Gue jadi kepikiran… mungkin cerita temen-temen gue tentang cewe gedongan yang bisa jatuh kepelukan sopir, satpam,dll bener juga. Asal gue pinter-pinter bisa aja gue dapetin cewe cewe gedongan laen, dan mulailah obsesi gue…menyebarkan kenikmatan terlarang dikalangan cewe gedongan. - Takluknya Nana

Related Posts:

Resepsionis Ketagihan Ngesex

Resepsionis Ketagihan NgesexKembali aku akan bercerita tentang pengalaman bejatku, meniduri istri orang. Yah yg namanya nafsu mau gimana lagi, kadang nafsu bikin gelap mata. Ini cerita sex terbruku dimana aku bermain gila dgn teman sekantorku yg bernotabene bersuami dan beranak dua. Tyas namanya Resepsionis ditempatku bekerja.


Perusahaan kami bergerak di bidang percetakan kertas / Offset digital printing melayani jg eksport maupun Import, ouuw iya aku bagian desainer. Kita berdua memang menjabat sebagai staff kantor. Sebenarnya dikantorku banyak jg pegawai wanita dan rata – rata mereka semua sdh berkeluarga, banyak jg yg deket sama aku selain si Tyas ini. Aku jg dekat dgn 2 marketingku yg bernama Dewi dan Desi.
Sama seperti yg lain mereka jg memiliki suami bedanya Mbak Dewi sampai saat ini belum diberi anak oleh yg maha kuasa. Katanya saat dia curhat ma aku suaminya mandul, dan dia ingin setia atau mengabdi sepenuhnya kepada suaminya. Sehingga aku dianggap anak oleh Mbak Dewi ini, tentunya aku tak menceritakan mereka. Mungkin lain waktu aku berbagi pengalaman tentang kedua marketingku ini kepada kalian, lanjut saja ke topik kita.
Alkisah, saat ini kantorku mengadakan seminar untuk memajukan perusahaan atau bisa disebut dgn TQ. Kebetulan aku dan Mbak Tyas tak terpilih pada tahap gelombang pertama, sehingga hari ini kantor sangat sepi dibagian depan aja cuma tinggal aku dan Mbak Tyas, Bos ku memilih aku untuk masukgelombang 2 dikarenakan kerjaan masih banyak dan tak memungkinkan untuk aku hadir mengikuti seminar. Begitu jg Nbak Tyas dia harus tunggu kantor, barangkali ada telepon masuk.
Pagi itu aku megawali hari seperti biasa, berjalan dulu menuju dapur niatnya sih mau membuat kopi dan ternyata disana sdh ada Mbak Tyas dgn kaos hitam lengan panjang dan celana kain ketat. Pemandangan seksi tubuhnya ini mengalihkan kedua mataku. Kalau celana ketat sih tiap hari ia memakainya, tp kalau kaos hitam ini baru pertama kali aku melihat.
“Pagi Mbak Tyas, Wuidihhh tampak Seger nih wajahnya tampaknya lagi seneng yah dari tadi senyum – senyum mullu” Kubuka obrolan dipagi ini.
“Hay Jo, Senenglah kantor sepi gini jadi bebas mau ngapain aja, ouw iya tarr siang makan ditempate temenku yuk, soale temenku launching rumah makan nidh, gimana mau kan…???” Dgn senyumnya yg khas ia mengucap salam kepadaku.
“Boleh tu, yaUdah Johan balik keruanganku yah Mbak, tarr samperin aja kalau dah istirahat”
“Okeee Jo” Sambil mencolek bokongku.
“Ich genit” Kucolek jg toket kirinya.

Sambil kubawa kopi kedalam ruangan dan kunyalakan kedua komputerku, dia pun jg menuju ruangannya. Memang bener – bener sepi kantor ini lain halnya dibelakang kalau dibelakang masih banyak pekerja yg melakukan rutinitas biasanya. Cuma bagian staff saja yg keliatan sepi cuma ada 4 orang doang 2 lainnya diatas.
Pukul 09.00 Mbak Tyas masuk keruanganku membawakan kue dan beberapa oleh – oleh yg katanya dari Ungaran, Tahu bakso dan Mendoan. Kamipun berdua menyantapnya dimeja ruanganku sambil ngobrol – ngobrol. Uniknya lagi ia membahas pengalaman bercinta kita dulu yg telah berlalu lebih dari 2 bulan. Tampaknya ia merasa horny dgn situasi kantor yg sepi.
Sama halnya diriku aku hanya mampu menikmati keindahan bodynya dibalik kain yg menutupinya, sangat semok memang Mbak Tyas ini walau dah berkepala 2. Kemudian ia duduk merapat disamping kananku tampaknya ia sdh tak mampu lagi membendung nafsunya ini. Sesekali ia mencium pipiku bahkan turun ke leherku aku hanya tak bergerak karena aku bingung harus melakukan apa. Tangannya terus saja mengelus elus paha dan selangkanganku. Penisku pun sdh tegang, mengetahui hal itu dia melepaskan resleting celanaku dan seketika aku kaya tersadar dan kuhentikan tangannya dan kubisikan ditelinganya suara lirih
“Mbak Tyas jangan disini, aku takut kalau Pak Mul dan Pak Budi masuk keruanganku” Ucapku ragu akan situasinya Jujur aku memang takut melakukan hal ini di ruanganku sendiri.
“Bener jg kamu Von, eeuumt kita ngentot diruangan senam aja yuk, dah sange nich tolong puasin aku ya Johan” Pintanya memelas.

Saat itu kukecup keningnya dan bergegas kuambil kunci duplikat ruangan senam. Memang aku dipercaya membawa kunci – kunci kantor.
Setelah aku ambil dia menyusun rencana dan oke kini aku berjalan terlebih dahulu menuju ruang senam, aku buka pintunya dan aku mengambil tempat disalah satu ruang ganti peserta dimana terdapat sofa empuk panjang dan kusemproti dulu ruanganku ini. Setelah keadaan dirasa aman aku sms dia dan aku menunggu dibawah dibelakang pintu. Tak selang beberapa lama setelah aku sms barusan ia datang dgn sangat berhati – hati takutnya ada yg tahu saat ia berjalan kebelakang.
“Hay dah lama menunggunya” Tangannya mengelus – elus penisku.
“Enggak kok Mbak, gimana aman… ???”
“Aman dah pokoknya, yuk sayang keburu siang, aku ingin berlama – lama dgnmu”

Masuklah kami menuju atas dimana tempat ini hanyalah ruangan lebar seperti auditorium untuk senam karyawan, saat itu ia terus mencumbu bibirku dan aku terus meremas – remas kedua toketnya. Kutuntun ia menuju kamar ganti yg ada sofanya kududukkan dia dan terus kuserang bibir dan lehernya dgn cumbuan dari bibirku. Tampak dia malah membuka celananya kini aku liat celana dalam pink, kukorek korek selangkangannya dan dia sangat menyukainya. Mulutku terus melumat bibirnya kemudian aku merasa lembab pada jariku, begitu aku lihat ternyata nonoknya sdh berlendir tanda dia sangat bergairah.
Kulepaskan celana dalamnya dan terlihat benang lendir tipis mengikuti celdam yg aku tarik kebawah, dia sangat horny lendirnya keluar banyak dan kental. Aku duduk jongkok dihadapnya wajah menghadap langsung ke nonoknya, dgn nafsu kujilat selangkangannya yg membuat ia kehilangan kendali.
“Uuuhhhh Johaannnn Enak banget” ia menyukai kegiatan ini.
Kepalaku ditekannya kuat – kuat, kinin jilatanku menuju titik rangsangannya itil dan lubang nonoknya kujilat habis yg membuat ia bergerak menggelinjang keenakan.
”Aasshhh sayang.. Uucchhhhh” desahannya lirih saat perutnya menegang dan dibarengi cairan orgasmenya,
“Aassshhhhh Joooo Aku klimaks nich” benar saja nonoknya semakin deras mengalirkan lendir yg asin ini.

Kujilati sekitar nonoknya kubersihkan cairan orgamenya sofa yg ia duduki kini telah basah terkena dampak dahsyatnya nonok Mbak Tyas.
Nonok Mbak Tyas memang terlihat item dan tembem,tp lubangnya jg masiih seret dan saat kubuka menggunakan jari terlihat merah ketuaan daleman nonoknya. Celanaku kini dilepas oleh Mbak Tyas dan ditodonglah wajahnya menggunakan penisku.
“Hayy rudal kenikmatan, kali ini puasin tubuhku yaah” Guraunya saat ia memainkan penisku.
Dibukanya mulutnya dan dia tuntun untuk masuk kedalam mulutnya,
“UuuCChhhhh Mantab Mbak” rasanya geli bercampur hangat saat penisku menerobos rongga mulutnya, bahkan sampai mentok menyentuh rongga tenggorokannya.
Dikocoknya penisku melalui bibir mungilnya sesekali ia melirik kearah wajahku, wajah yg seksi tak hanya batangku saja yg diemut buah zakar pun tak luput dari perlakuan manja mulutnya. Geli nikmat dan hangat, aku hanya terdiam merasakan sensasi ini, 5 menit ia mengulum penisku kini giliran nonoknya kurogol pakai penisku ini. Kududukkan dia disofa dan ia mengangkangkan kakinya aku berjongkok dgn dengkul sebagai tumpuanku. Kuarahkan penisku kehadapan nonok basah Mbak Tyas, dgn hentakan dari pinggulku masuklah penisku didalam nonoknya
“Asssshhh Jooo, Mantab Jooo, Keras Jooo… keras” dia kian meracau saat penisku kubiarkan diam didalam nonoknya.
Ototnya mulai mengempot penisku, dgn buas ia mengulum bibirku dan tubuhnya digoyangkan sendiri. Aku yg merasa kasihan kini kugoyangkan pinggulku kuentot nonoknya terdengar suara
“ Plookk…plook.. plookk” saat perutku bertemu pangkal perutnya, mungkin jg karena nonoknya yg kian banjir.
Kulihat penisku sendiri terdapat bercak lendir yg kian mengental karena gerakan maju mundur lebih seperti gumpalan tepung basah gitu, inilah penampakan yg terlihat di batang penisku. Aku pun bangkit agak mendoyong dgn posisi ini penisku masuk semua kedalam nonoknya hingga aku merasa ujung penisku menyentuh seperti daging kecil atau apalah.
“Naaahhhh gitu Joooo terusss aaassshhh enaaak, MMMMPPPHHHH” dia terus mendesah saat genjotanku semakin keras.
Kemudian aku hentikan goyanganku karena aku merasa ada cairan yeng menyemprot terasa hangat sekali di penisku. Kuhentikan genjotanku dan kucabut perlahan ternyata ia orgasme lagi dan kini frekuensinya semakin banyak.
Kuraih tissue yg berada diatasku, kulap semua diarea selangkang, tak lupa kulap jg batang penisku dgn tissue, tampaknya ia tak mau mengakhiri ini begitu cepat, dia mengambil posisi tidur terlentang. Kuterobos lagi nonok yg sdh tercetak lobang dari penisku,
“ZZleeebbbb” dgn gampang aku menembus lagi nonoknya.
Seperti diperah rasanya saat aku mengentot nonok Mbak Tyas, Kedua tanganku menumpu badanku dan kulihat tajam wajah Mbak Tyas dan ia jg melihat wajahku, pinggul terus menggenjot nonoknya.
“Johan, kamu gak nyesel kan bsersetubuh dgnku”
“Kenapa harus nyesel mbak, enak kok” Aku terus menggenjotnya.
“Asshh… aaachhh, enak banget penismu Jo”
“Nonok Mbak jg Mengempot banget, puas aku siang ini” Kita ngentot sambil ngobrol.
“Jo, kali ini keluarkan saja sperma didalam nonokku, biar kamu tambah puas”
“Iya mbak” berhenti ngobrol dan kucumbu lagi bibir dan lehernya.

Sambil bercumbu aku tingkatkan frekuensi genjotanku ke nonoknya, membuat ia kembali menggelinjang “Asshh sayang cepet.. aasshhhh…” dia orgasme lagi dan tak kuhiraukan semua itu terlihat jg cairan nonoknya mengalir kental putih sesekali kucolek pakai jari dan kumainkan lendir nonoknya. Kujilat jg lendir asin itu, semakin kupercepat genjotanku semakin aku tak mampu menahan gejolak sperma yg ingin keluar ini,
“Asshhh Mbaakkk, mmmmppphhhhh… Creeet.. creeettt” kutahan sebentar didalam nonoknya dia pun terlihat lemas tak bergerak.
“Mantab kan Jo” Posisinya masih tertancap didalam nonok.
“Acchhh lega Mbak” Kembali kugoyangkan pelan.
“Sini cium aku”

Kucabut penisku dan mengalirlah semua cairan kita disofa ini pun mulai basah oleh cairan senggama kita, kita mulai membersihkan diri kita masuk kamar mandi pun bareng, kita basah – basahan berdua kulihat nonoknya Mbak Tyas terlihat menganga akibat tembakan penisku, dalam kamar mandi pun ia terus mengulum penisku ampe ejakulasi lagi haddeech bener – bener deh binal banget Mbak Tyas ini.
Kami selesai berberes-beres dan tubuh kita mulai kembali wangi, kini saatnya kembali keruanganku dan Mbak Tyas pun kembali melukakan kewajibannya. Dgn rasa ceria, berbahagia aku dan dia kembali kedepan, dan sebentar lagi jam istirahat. Aku jg udah janji mau temenin dia ketempat temannya launching rumah usahanya.
Singkat cerita kami selesai makan dan kembali kerja, badanku rasanya capek banget karena siang ini aja dah ejakulasi 2 kali akibat ulahnya Mbak Tyas. - Resepsionis Ketagihan Ngesex

Related Posts:

Cemburu Membawa Sensasi

Cemburu Membawa SensasiSetelah peristiwa bersama Toni, hubunganku dgn Putri makin membaik secara kualitas, namun secara kuantitas aku agak jarang bertemu dgn Putri karena aku harus bekerja dan melanjutkan studi di luar kota. Sehingga paling 2minggu atau 3 minggu sekali aku bertemu dengannya. Perihal dgn Toni aku tak cemburu lagi dengannya, apalagi aku sudah dikenalkan juga dgn pacarnya Toni. Merry namanya. Anaknya lumayan cantik, badannya juga seksi meski teteknya tak sebesar Putri, pacarku. Kutaksir ukuran BHnya sekitar 34B.


ini terjadi ketika aku pulang ke kota K, untuk menengok Putri. Kangenku padanya sudah nggak ketulungan, harusnya aku pulang 2 minggu lagi, tapi aku pulang seminggu lebih awal, karena udah tak tahan kangen. Sengaja Putri tak kuberi kabar untuk memberikan kejutan kepadanya, karena saat kutelepon katanya ia kangen sekali dgnku. Pagi-pagi benar aku sudah sampai di kota K, setelah melepas lelah aku meluncur naik taksi ke dekat rumah Putri. Dari wartel yg berjarak 500 m, kutelepon ke rumahnya.
“Pagi, Putrinya ada?”
“O.. Putrinya pergi baru dua menit yg lalu” Ibunya Putri yg mengangkat telephone.
“Kemana ya Bu?”
“Aduh kurang tahu ya.. Katanya mau bimbingan skripsi atau apa gitu?”
“Ya udah Bu, makasih”

Begitu kuletakkan telepon, kulihat mobil Putri melintas di depanku, entah kenapa aku tak terlintas dalam benakku untuk mengikutnya. Kulihat Putri berdandan sangat cantik dan sexy, mungkin itu juga yg membuatku curiga karena selama ini setiap ia bimbingan, dandanannya biasa-biasa saja. Akhirnya kuminta sopir taksi untuk mengikuti mobil Putri.
Setelah berjalan 3 km, tiba-tiba mobil berhenti, kemudian pintu dibuka, kulihat cowok yg sangat kukenali wajahnya, Toni teman sekampus Putri, sesaat mereka ngobrol kemudian Toni masuk ke mobil melalui sebelah kanan. Ternyata mereka ganti stir, Toni yg memegang stir kemudian Putri duduk si sebelahnya.
Beberapa saat mobil berjalan Putri menoleh ke belakang, aku terkejut langsung kutundukkan badanku agar ia tak mengenaliku. Saat ku munculkan lagi wajahku betapa terkejutnya aku ketika Putri ternyata mencium pipi Toni, kemudian ia menggelayut mesra di bahu Toni sambil Toni terus menyetir. Hampir saja kuminta sopir taksi untuk menghentikan mobil mereka, namun naluriku berkata lain aku harus ikuti kemana mereka pergi.
Mobil Putri terus meluncur melewati batas kota K melewati kota U arah menuju areal wisata di kota B. Tiba-tiba badanku merinding, keringat dingin membasahi tubuhku, jangan-jangan mereka benar ke kota B, tempat aku dan Putri biasa memadu asmara. Sejenak aku diam menenangkan diri, tiba-tiba kulihat Hpku, aku ada ide coba telp HP Putri, toh ia tdk tahu kalo aku lagi pulang ke kota K.
“Hallo Sayang, lagi ngapain?”
“Eh Ryan, kupikir siapa kok nggak ada nomornya?” jawab Putri santai
“Oh iya aku pakai private number, sori belum kuganti. Lagi dimana nih?”
“Ini Ryan mau ke tempatnya Bu Ani, konsultasi skripsi”
“Emang rumahnya di mana?”
“E.. Di jl. KS..” Kudengar Putri agak gugup, ia menjawab sekenanya.

Padahal setahuku Bu Ani itu rumahnya di Jl. RHT.
“Ya udah, ati-ati ya..”
“Ok Ryan Bye, cup ah..” Gila kupikir Si Putri, dia bohongi aku tapi masih juga sempat bersikap mesra.

Dgn jawaban tadi aku yakin betul kalo Putri dan Toni sedang menuju ke tempat wisata di kota B. Terbayang di wajahku pergumulan yg pernah aku lakukan bersama Toni dan Putri, ada gairah, ada cemburu yg membara. Tapi kenapa mereka lakukan ini? Kenapa Putri menghianatiku? Kenapa Toni menyalahgunakan kepercayaanku? Bukankah kuajak dia ikut bergabung pada permainan dulu itu agar tak ada cemburu diantara kita? Kenapa mereka melakukan ini tanpa seijinku bahkan berbohong kepadaku? Sejuta pertanyaan terus melintas di kepalaku.
Aku menyalahkan diriku sendiri kenapa kuajak Toni waktu itu? Ah semuanya sudah telanjur, aku nggak bisa membayangkan lagi apa yg mereka perbuat selama ini ketika aku di luar kota. Dgn dalih skripsi mereka bebas melakukan apa saja. Di sela-sela kegundahanku tiba-tiba kuingat Merry, pacar Toni. Sedang apa kira-kira dia? Tahukah ia kalo Toni selingkuh dgn Putri. Tiba-tiba ada gairah dalam diriku untuk menikmati tubuh Merry, kubayangkan bodynya, putihnya dan pantatnya yg aduhai. Kulihat Hpku kucoba cari nomornya, ah bersyukur aku ternyata aku masih menyimpan nomornya.
“Hallo Merry?”
“Iya.. Siapa nih?”Suaranya merdu dan manja sekali.
“Ini Ryan..”
“Oh Bang Ryan. Gimana kabarnya Bang?” sapanya sangat lembut dan ramah.
“Baik.. Merry sendiri gimana? Baik juga kan?”
“Iya Bang”
“Lagi dimana nih Mer”
“Di tempat temen Bang, di U”
“Lho nggak pacaran, kan hari sabtu?”
“Aduh Bang, Toni lagi sibuk sekali akhir-akhir ini ngerjain skripsi, jangankan pacaran telp aja aku takut ganggu..

Lho bukannya Toni lagi ke dosen ama Mbak Putri? Abang di K kan? Belum ketemu Mbak Putri?” tanyanya seperti memberondong.
“Oh ya tho.. Belum tuh Put.. Eh kamu di kota U ya? Aku juga di U nih.. Gimana kalo kita ketemu, itung-itung ngilangin kangen sebagai sesama ditinggal pacar sibuk skripsi.. He.. He..” kucoba sambil bercanda sekaligus menghilangkan rasa cemburuku pada Putri dan Toni.
“Ah Abang bisa aja.. Tapi boleh juga Bang, soalnya temenku juga mau pergi bentar lagi”
“Ya udah kujemput kamu ya..” Setelah Merry memberikan alamat temennya lalu kusuruh sopir taksi meluncur ke alamat tersebut.
“Pagi Mer” Gila kulihat cantik sekali Merry pagi ini badannya yg dibalut kain ketat serta celana ketat tiga perempat seolah memamerkan semua tonjolan yg ia punya.
“Eh Abang.. Udah dateng kok cepat sekali?”
“Iya nih.. Ternyata posisiku tadi udah dekat.. Yuk” ajakku sambil mengandengnya masuk ke taksi.

Terasa harum wangi parfumnya membuat ‘adik’ku menggeliat. Setelah memasuki taksi, kemudian kami meluncur dgn cepatnya, seakan tahu betul sopir taksi itu mengarahkan ke obyek wisata B.
“Kemana kita Bang?” Tanya Merry melihat taksi ke arah B
“Gimana kalo kita ke B, sambil lihat pemandangan. Di jakarta lihatnya gedung terus sih..”
“Boleh Bang.. Siapa takut.. Asal nggak aneh-aneh aja Abang”
“Aneh-aneh gimana maksudnya?”
“Ya kan dah lama nggak ketemu Mbak Putri.. Aku nanti jadi pelampiasan lagi” katanya sambil mengerling penuh arti.
“Dasar kamu..” kataku sambil kucubit dia.

Di perjalanan kami terus bercanda, cerita kesana-kemari sampe akupun agak lupa kalo tujuanku adalah investigasi Putri dan Toni. Hingga karena taksi dikemudikan sangat cepat maka tanpa diduga sebelumnya posisi taksiku persis di belakang mobil Putri yg dikemudikan Toni.
“Bang itu bukannya mobil Mbak Putri? Yg nyetir Toni kan? Mau kemana mereka? Kok kemari?”
“Itulah yg juga Abang ingin tahu, Abang sejak tadi membuntuti mereka. Trus Abang telp Merry, eh pas di kota U juga, jadi sekalian aja pikirku. Abang juga penasaran kok Mer”
“Pantesan sibuk terus mereka, jangan-jangan”Merry tak meneruskan kata-katanya, matanya berkaca-kaca, ia rebahkan tubuhnya ke dadaku.
“Bang.. Gimana nih Bang?”
“Udahlah Mer.. Gak pa-pa.. Santai aja, toh Merry kan juga sama Abang.. Jadi satu-satu nantinya hehe”
“Ih Abang genit.. “Katanya sambil terus merapatkan ke badanku seakan nggak mau ia lepaskan.

Kulihat Merry mulai agak tenang. Taksi kami terus mengikuti arah mobil Putri, dari belakang kulihat sesekali Putri mencium Toni, kadang sebaliknya Toni yg mencium Putri.
“Ih.. Mereka genit sekali” kata Merry sebel.
“Aku cium Abang juga ah..” Tanpa peduli pada sopir taksi tiba-tiba Merry menciumku.
“Ih nakal kamu” Padahal saat itu adikku betul-betul tegang, aku bergairah melihat apa yg akan diperbuat Putri dan Toni sekaligus bergairah karena Merry terus merapat ke badanku.

Tiba di kota B. Kulihat mobil Putri belok ke arah Hotel KDR, aku hafal betul karena di tempat itu aku dan Putri sering memadu kasih, lalu kuminta sopir taksi untuk terus dulu supaya nggak ketahuan mereka kalo aku dan Merry membuntuti.
“Bang mereka ke Hotel. Mau ngapain mereka? Masak konsultasi di Hotel?” Merry semakin sebel diliputi rasa cemburu, rasa yg sama yg pernah kurasakan dulu (Cemburu Membawa Sensasi).
“Udah Mer, tenang aja nanti kita ikutin mereka” Setelah beberapa saat taksi kemudian kuminta berputar masuk ke hotel, aku berbincang-bincang sesaat dgn reseptionist yg aku udah lumayan kenal karena langganan lalu aku minta kamar di sebelah Putri dan Toni.

Sedangkan sopir taksi kuminta dia pulang setelah kubayar, karena aku berpikir pulangnya bareng sekalian dgn Putri dan Toni. Jalan menuju ke kamarku melewati depan kamar Putri dan Toni, saat aku lewat terdengar desahan-desahan yg sangat menggairahkan. Kurang ajar batinku ternyata mereka udah nggak mampu menahan lagi, tapi di sisi lain desahan-desahan itu justru membuatku terasa bergairah. Begitu masuk kedalam kamar aku dan Merry segera mencari lubang yg dapat kami gunakan untuk mengintip aktivitas Putri dan Toni, tanpa menemui kesulitan kami menemukan lubang yg mampu melihat aktivitas mereka secara jelas namun tak mungkin mereka lihat karena tempatnya sangat tersembunyi.
“Oh Put.. Aku kangen sekali ama tetekmu” ujar Toni sambil memegang dada Putri yg masih terbungkus kain lengkap. “Ohh.. Ohh.. Aku juga Ton, aku kangen ama batangmu yg tegak itu” desah Putri sambil terus mereka berciuman bibir.
Kulihat Merry begitu dongkol melihat kelakuan mereka, namun sisi laen aku juga lihat kalo Merry wajahnya merah, kuduga selain menahan amarah ia juga menahan gairah melihat aktivitas Toni dan Putri. Perlahan kuraba paha Merry yg masih terus mengintip aktivitas Toni dan Putri.
“Ohh.. Oh..” Lenguhnya tanpa menggeser posisi mengintipnya.
Sementara di seberang kamar kulihat Toni telah berhasil melucuti pakaian atas Putri hingga yg tertinggal di atas hanyalah BH Putri.
“Ohh.. Ton.. Lidahmu nakal sekali”
“Tapi kamu suka kan?”
“He eh.. Ehm.. Oh.. Terusin nakalmu Ton, lepaskan BH ku” Putri semakin bernafsu.

Aku hafal betul kalau Putri paling tdk tahan jika teteknya di pegang. Dalam sekejap BH Putri sudah terlepas dari tempatnya, kini yg nampak adalah dua buah gunung kembar yg menjulang dgn puting yg sudah mengeras. Toni dgn lahap menjilati puting tersebut.
“Ohh.. Enak sekali Ton.. Kok bisa ya sekecil ini di jilat rasanya sampe ke ubun-ubun.. Oh” lenguh Putri dgn manja menahan gairah.
Sementara aku sendiri terus bergerilya di paha Merry..
“Ough.. Ohh.. Enak Bang” “Lepasin celanamu ya..” Pintaku dgn berbisik
“Ho.. Oh” Kulepas celananya yg tiga perempat, sengaja kusisakan CD-nya biar ada sensasi tersendiri.
“Uhh.. Bang” rintihnya ketika tanganku mengucap vegynya yg masih tertutup CD, namun nampak jelas rambut-rambutnya yg hitam kecoklatan.
“Ohh.. Ouhh.. Ohh.. Kamu pintar sekali Bang” desahannya makin keras tatkala kuraba bibir vegynya yg sudah basah.

Di seberang kamar kulihat Putri dan Toni sudah tak berpakaian lagi alias telanjang bulat. Putri kulihat sedang mengoral k0ntol Toni.
“Ohh.. Put enak.. Sekali.. Oh” Toni meracau.
“Enak mana ama kuluman Merry Ton?” Tanya Putri sambil terus mengoral.
“Enakan oralmu Put”. Mendengar ucapan Toni, Merry menjadi jengkel.

Seolah ia akan membuktikan ucapan Toni, kemudian ia segera melucuti celanaku. Terpampanglah k0ntolku yg sudah tegak mengacung. Tanpa banyak basa basi ia langsung kulum k0ntolku.
“Oh.. Ohh..” Bibir tipis Merry ternyata lihai juga mengoral k0ntolku, memang kuakui bibir tebal Putri lebih mantap untuk mengulum k0ntol, namun demi menyenangkan hati Merry aku tetap memuji dia.
“Auh.. Ogh, enak.. Mer.. Bohong kalo Toni bilang enakan kuluman Putri.. Ohh..” Seakan makin bersemangat Merry terus mengocok k0ntolku dgn cepat.
“Oh.. Mer enak sekali.. Aku nggak tahan Mer..” sambil terus Merry mengulum k0ntolku, tanganku menyelusup ke dada Merry, kutemukan dua gunung yg memang nggak sebesar punya Putri.
“Ohh.. Bang.. Aku bergairah sekali.. Bang.. Oh..”

Kulihat di kamar sebelah Putri dan Toni sudah tidur berpelukan, terdengar dengkuran halus Putri yg sangat kukenal. Karena aku dan Merry terlalu asyik bermain sehingga tdk sempat melihat sampai klimaks Toni dan Putri dalam mendaki kenikmatan.
“Bang masukin punyamu Bang.. Ohh.. Aku nggak tahan lagi” perlahan kumasukin k0ntolku di memek Merry.
“Pelan-pelan Bang.. Oh.. Nikmat.. Ohh”
“Ohh.. Ough..”
“Ouhh.. Ough.. Oghh.. Ohh”

Kami terus berpacu mengejar nafsu yg semakin membara seolah lupa kalo di sebelah ada pasangan kita masing-masing.
“Ohh.. Bang aku hampir sampe”
“He eh.. Abang juga.. Dikeluarin dimana?”
“Di luar aja Bang aku lagi subur.. Oh”
“Ya udah Merry keluarin dulu..”
“Oh.. Bang.. Oh.. Ohh” Rintihan panjang Merry mengakhiri klimaksnya.

Ia semburkan lahar basahnya ke k0ntolku, sementara k0ntolku segera kutarik dan kukgoyang-goyangkan dgn keras di atas perut Merry.
“Ohh.. Ohh” croott croottt spermaku keluar dgn derasnya di perut Merry. Kami kemudian berpelukan sangat erat.
Sementara itu di kamar sebelah Toni dan Putri masih tertidur, demikian pula dgn Merry, ia tertidur mungkin karena kecapekan. Sedangkan aku sendiri tak bisa tidur. Sambil menghisap rokok aku berpikir keras untuk menggali ide agar dapat menyelesaikan konflik perselingkuhan ini dgn happy ending dgn tanpa amarah bahkan kalo bisa dgn gairah, karena bagaimanapun awalnya aku yg salah dan aku memang sangat mencintai Putri, tapi vegy Merry pun juga lezat rasanya. - Cemburu Membawa Sensasi

Related Posts:

Ngesex Calon Besan

Ngesex Calon Besan - Kejadian ini berlangsung beberapa bulan yg lalu, ketika anakku melangsungkan pesta pernikahannya di kota kecil Pr di Jawa Timur yaitu di tempat calon mertuanya bernama Pak Sun (60 Thn) dan Bu Sun (46 thn) yg masih menjadi kepala desa.


Aku dan istriku sebetulnya tdk setuju kalau anakku yg baru saja lulus dari salah satu universitas di Jawa Tengah harus segera kawin dgn pacarnya yg sama-sama baru lulus. Rencanaku biar anakku dapat kerja yg mapan dahulu sebelum kawin, tetapi Pak Sun dan Istrinya terus mendesak agar mereka berdua cepat-cepat di kawinkan agar tdk terjadi hal-hal yg tdk diinginkan dan Bu Sun sudah ingin menimang cucu, katanya. Tetapi karena anakku setuju dgn permintaan keluarga yg perempuan, ya sebagai orang tua tdk bisa berbuat lain selain merestuinya.
Tiga hari sebelum hari pernikahannya, aku dan istriku sudah berada di kota Pr. dan disambut di rumahnya dgn hangat oleh calon besanku Pak Sun dan Bu Sun serta keluarganya. Aku dan istriku benar-benar dibuat surprise dan tdk terbayangkan sebelumnya, orang-orang yg ada di rumah itu begitu hormat kepada keluarga Pak Sun dan yg lebih mengherankan lagi, rumahnya begitu besar dikelilingi tanaman buah-buahan dan ada pendoponya yg luas serta di salah satu sisinya ada seperangkat Gamelan Jawa. Bagaimana tdk heran, jabatan Pak Sun hanyalah kepala desa yg tdk menerima gaji, tetapi hanya menerima tanah bengkok selama dia menjabat.
Yg membuatku lebih terpesona adalah Bu Sun calon besanku perempuan, walaupun usianya sudah tdk muda lagi, tetapi dgn tubuh yg semampai tdk terlalu tinggi serta kain kebaya yg dipakainya serasi dgn warna kulitnya yg putih bersih dan kuperhatikan Bu Sun terlihat sangat anggun, apalagi sisa-sisa kecantikan diwaktu mudanya masih terlihat, sehingga membuatku terpesona dan tdk ingin melepas memandangnya dan kadang-kadang aku harus mencuri-curi pandang, agar istriku tdk mengetahuinya apabila aku memandangnya soalnya kalau sampai ketahuan, bisa-bisa terjadi perang besar. Bu Sun bukannya tdk tahu kalau sering kupandangi dgn penuh kekaguman dan ketika beberapa kali bertemu pandang, kuperhatikan dia selalu tersenyum sehingga terlihat giginya yg putih dan rata.
Hari pertama kedatanganku di kota ini, setelah makan siang bersama calon besanku, Bu Sun lalu disuruh suaminya menghantarkan aku dan istriku untuk beristirahat di rumah sebelah.
“Buu…, sana antar calon besan kita untuk istirahat di tempat yg sudah kita siapkan”, kata Pak Sun dan sesampainya di rumah sebelah yg masih satu halaman dgn rumah induk, tenyata rumahnyapun cukup besar dan kamar yg disediakan untukku dan istriku pun sangat besar walaupun tdk ada kamar mandi di dalamnya.
Setelah menunjukkan tempat-tempat yg dianggap perlu termasuk kamar mandi yg agak jauh di belakang, lalu Bu Sun pamit untuk ke rumah sebelah.
“Terima kasih…, Mbaak…, atas semuanya”, kataku sambil menjabat tangannya dan jabatan itu tdk kulepas dgn segera dan Bu Sun-pun tetap tdk menarik tangannya dan kembali kulihat senyumannya yg manis, sambil tiba-tiba menarik tangannya setelah mungkin merasa tangannya kujabat terlalu lama dan terus meninggalkanku kembali ke rumah sebelah.
Sore harinya ketika aku dan istriku sedang duduk di teras, kulihat Pak Sun dan istrinya muncul dari belakang lalu duduk ngobrol menemani kami berdua dan tdk lama kemudian datang dua wanita dgn membawa pisang goreng serta teh panas. Setelah ngobrol kesana kemari membicarakan acara untuk pernikahan, Bu Sun segera pamit ke belakang entah untuk apa, sehingga obrolan dilanjutkan oleh kami bertiga saja.
Karena tadi aku terlalu banyak minum air, terasa aku ingin pipis dan setelah permisi kepada Pak Sun untuk ke belakang sebentar, lalu aku beranjak ke belakang menuju kamar mandi yg tadi ditunjukkan oleh Bu Sun, karena sudah begitu kebelet untuk pipis lalu sambil menurunkan ritsluiting celanaku serta mengeluarkan meriamku, kudorong pintu kamar mandi dgn bahuku dan terus masuk kamar mandi, tetapi alangkah kagetnya ketika di dalam kamar mandi itu kulihat Bu Sun sedang berada di kamar mandi serta telanjang bulat seraya menggosok-gosok badan dgn tangannya.
Kulihat Bu Sun-pun begitu terkejut ketika mengetahui ada orang masuk ke kamar mandi dan secara reflek Bu Sun berteriak kecil, “Maas”, sambil berusaha menutupi badannya dgn kedua tangannya. Setelah pintu kamar mandi kudorong tertutup, kudekati dia sambil kupegang kedua bahunya serta kukatakan dgn suara sedikit berbisik karena takut ada yg mendengar.
“Mbaak…, maa’aaf…, saya tdk tahu kalau…, Mbak lagi mandi”.
“Sudah.. Laah”, sahut Bu Sun jg sedikit berbisik, “Sana…, keluar…, nanti ada yg lihat…, lagian mau apa siih…, Maas?”.
“Saya…, kebelet pipis…, Mbaak”, sahutku dan disambutnya dgn kata-kata,..
“Cepaat…, pipisnya…, dan cepat keluar”.

Tanpa komentar lagi aku keluarkan meriamku yg setengah berdiri karena melihat payudara serta memek Bu Sun yg ditumbuhi bulu-bulu yg hitam lebat dan aku terus pipis dgn posisi menyamping dan sambil kulirik, kulihat mata Mbak Sun sepertinya sedang tertuju ke arah meriamku.
Setelah selesai menyelesaikan kencingku dan kumasukkan meriamku kembali ke dalam celana, sambil beranjak keluar pintu kamar mandi kusempatkan tangan kananku mencolek payudaranya yg tertutup setengah oleh tangannya sambil kuucapkan.
“Mbaak…, maa’aaf…, yaa”, dan Bu Sun secara reflek menampar tanganku seraya berkata setengah berbisik, “Kurang…, ajaar…, awas…, nanti”.
Aku segera kembali ke depan dan kulihat istriku dan Pak Sun masih ada sambil ngobrol dan aku kembali duduk seolah olah tdk terjadi apa-apa, tetapi istriku tiba-tiba nyeletuk”, Paak…, pipis saja…, bajunya sampai basah semua”, aku tdk menanggapi kata-kata istriku itu dan kucoba menenangkan diri sambil kuambil minumanku di gelas.
Setelah beberapa saat kami meneruskan obrolan, Bu Sun datang dari arah belakang dan sekarang sudah tdk memakai setelan kebaya lagi tetapi memakai rok terusan, walaupun begitu tetap saja membuatku terpesona apalagi bentuk kakinya yg kecil dam putih mulus, setelah dekat dgn kami bertiga serta duduk disalah satu kursi yg kosong, lalu berkata,
“Buu…, Paak…”, seraya menengokku dan Istriku bergantian.
“Silakan mandi dulu biar terasa segar sebelum kita makan”, dan setelah itu Bu Sun menggeser kursinya sedikit membelakangiku.

Tdk berlama-lama, aku langsung ke kamar mengambil pakaian ganti dan langsung pergi ke kamar mandi. Sengaja kamar mandinya tdk kukunci dgn harapan siapa tahu Bu Sun pun berbuat yg sama seperti tadi, tapi…, kupikir mana mungkin.., jadi segera saja kubuang jauh jauh pikiran itu dan sambil mandi kubayangkan tubuh Bu Sun yg walau sudah berumur dan payudaranya yg terlihat sedikit karena tertutup tangannya tdk begitu besar kira-kira 36D serta sudah agak turun dan memeknya yg tertutup tangan satunya jg mempunyai bulu yg lebat tetapi menurutku masih cukup mempersonaku, sehingga meriamku menjadi bangun dan menjadi lebih tegang ketika batangnya kugosok-gosok dgn sabun.
Sampai mandiku selesai, ternyata harapanku tinggal harapan saja. Dasar pikiran bejat. Ketika kembali ke depan ternyata kedua calon besanku serta istriku masih asyik ngobrol dan sambil duduk kembali aku langsung menyuruh Istriku untuk gantian mandi.
Malam harinya sewaktu makan berempat di ruang makan, entah kebetulan atau karena Istriku dan Pak Sun telah duduk berhadapan terlebih dahulu, sehingga mau tak mau aku dan Bu Sun jadi duduk berhadapan. Ketika sedang nikmat-enaknya makan, tiba-tiba kakiku tersentuh kaki Bu Sun dan anggapanku mungkin tdk sengaja sewaktu menggeser kakinya, apalagi ketika kulihat wajahnya Bu Sun tetap biasa saja seperti tdk terjadi sesuatu dan meneruskan makannya dgn agak menunduk.
Untuk membuktikannya, sambil melepas sendal yg kupakai dan kulirik dimana posisi kaki Bu Sun di kolong meja, lalu pelan-pelan kuletakkan kakiku di atas kakinya yg memakai sendal jepit sambil kupandang wajahnya. Kulihat Bu Sun tdk bereaksi dan tetap saja meneruskan makannya serta kakinya yg kuinjak itu didiamkannya saja, dan pelan-pelan injakanku itu kuberi tenaga sedikit dan terasa Bu Sun secara perlahan-lahan menarik kakinya. Aku diamkan saja kakiku di tempatnya seolah-olah aku menginjaknya secara tdk sengaja, tetapi beberapa saat kemudian terasa kakiku di injak oleh kakinya yg sudah tdk memakai sendalnya lagi, jadi aku mengambil kesimpulan kalau tendangan kaki Bu Sun tadi itu pasti disengajanya.
Aku diamkan saja injakan kakinya dan tdk lama kemudian telapak kakinya di geser-geserkan di atas kakiku dan tentu saja hal ini tdk kubiarkan, jadi sambil tetap meneruskan makan kaki kami terus bermain dikolong meja makan dan lama-lama jadi bosan jg.
Lalu kutarik kaki kananku yg diijaknya menjauh dari kaki Bu Sun dan sambil mengambil gorengan tahu yg agak jauh dari jangkauanku, kugeser kursiku maju kedepan merapat di meja makan dan pelan pelan kuangkat kaki kananku agar tdk ada kecurigaan dari istriku dan Pak Sun serta kuselonjorkan ke depan, maksudku untuk kuletakkan di kursi diantara kedua paha Bu Sun, eh, tdk tahunya terantuk salah satu dengkul Bu Sun dan kulihat Bu Sun agak terkejut sehingga garpu yg dipegangnya terjatuh di atas piringnya dan semua mata tertuju ke arah Bu Sun dan Pak Sun berkomentar,
“Buu…, makannya jangan buru buru…, bikin malu calon besan sajaa”, dan kesempatan ini kugunakan untuk menggeser kakiku dan kuletakkan di ujung kursinya sehingga telapak kakiku terasa hangat terjepit di antara kedua pahanya dan secara perlahan-lahan kuelus-elus salah satu pahanya dgn telapak kakiku dan Bu Sun kulihat memandangku sejenak dgn matanya sedikit melotot dan kembali meneruskan makannya.
Aku mencoba menjulurkan kakiku lebih dalam lagi agar dapat mencapai pangkal paha Bu Sun, tetapi tetap saja kakiku tdk dapat mencapainya, karena kursi yg di duduki Bu Sun agak renggang dari meja makan dan aku mencari akal bagaimana kakiku bisa menyentuh memek Bu Sun. Ketika aku sedang memutar otakku, eh tdk tahunya Bu Sun menggeser tempat duduknya maju ke depan mendekati meja makan ketika akan mengambil buah-buahan setelah makannya selesai dan kesempatan ini tdk kusia-siakan, dgn hanya mengulurkan kakiku sedikit tersentuhlah pangkal pahanya yg terasa sangat halus dan membuat Bu Sun agak terkejut sedikit tetapi setelah itu diam saja.
Lalu kugesek-gesekkan jari kakiku ke memeknya yg terasa tertutup dgn celana dalamnya dan sesekali kuperhatikan mata Bu Sun tertutup agak lama yg mungkin sedang menikmati enaknya gesekan jari kakiku di memeknya, tapi untung istriku dan Pak Sun tdk memperhatikannya karena sedang sibuk dgn buah-buahan yg dimakannya.
Gesekan kakiku terus kulanjutkan sambil ngobrol berempat setelah buah-buahan yg kami makan habis. Ketika Pak Sun sedang bertanya sesuatu kepadaku, tanpa sadar sebelum pertanyaannya kujawab, aku berseru,
“Aduuh…”, sehingga istriku dan kedua calon besanku melihat ke arahku dan istriku langsung bertanya,
“Kenapa…, paah..?” untuk tdk menimbulkan kecurigaan langsung saja kujawab,
“Kekenygan…, dan perutku agak sakit tergencet ikat pinggang”, kataku sekenanya sambil kulonggarkan ikat pinggangku,
“Habis.., makanan calon besan kita terlalu nikmat sih”, tambahku sedikit memuji, padahal aku berseru aduh tadi itu karena kaget ketika kakiku tiba-tiba dicubit oleh tangan Bu Sun yg tanpa setahuku di taruhnya ke bawah meja.

Aku cepat-cepat menarik kakiku dan menurunkannya ketika Pak Sun tiba-tiba bangkit dari duduknya dan mengajakku dan istriku kembali ke teras rumahnya.
Esok harinya, aku dan istriku merencanakan pergi ke kota Mlg, yg jaraknya hanya kira-kira 2 jam perjalanan dgn mobil untuk menjemput anakku yg nomer 2 dan yg sedang kuliah di sana agar bisa mengikuti acara pernikahan kakaknya, tetapi entah karena makanku terlalu banyak atau karena tadi malam ngobrolnya sampai larut malam dan hawa kota kecil Pr, yg agak dingin, perutku terasa sakit atau seperti masuk angin sehingga beberapa kali aku harus ke belakang. Sehingga pagi harinya aku minta istriku saja yg menjemput anakku dgn sopir.
Setelah istriku berangkat, tdk lama kemudian Pak Sun dan istrinya muncul di kamarku serta menanyakan kondisiku.
“Paak…, kata ibu lagi sakit perut yaa…, ma’af…, mungkin ada makanan yg tdk cocok dgn perut bapak.., yaa”, kata Pak Sun dgn penuh rasa khawatir sedang istrinya hanya diam saja di sampingnya.
“ooh…, bukan sakit peruut…, kok…, paak”, sahutku sambil kutinggikan bantalku sehingga posisi tidurku setengah duduk, “cuma…, masuk angin sedikit.., kayaknya.., sebentar lagi jg sembuh”, sahutku seraya kupandangi keduanya bergantian.
“Apa bapak biasa minum obat tolak angin…, biar saya ambilkan.. yaa”, kata Bu Sun.
“aahh…, nggak usah lah buu…, tadi sudah dipijitin sedikit oleh istri saya…, biasanya sih dikerokin…, tetapi karena takut ke Mlg-nya kesiangan…, jadi kerokannya nggak jadi”, sahutku.

“Lho…, Paak.., kalau biasa kerokan…, biar istri saya saja yg ngerokin…, dia itu ahlinya…, saya kalau masuk angin paling cepat dikerokin lalu dipijitnya, langsung sembuh”, sahut Pak Sun.
“Iyaa…, Buu.., tolong dikerokin saja dan setelah itu baru minum obat tolak angin.., soalnya kalau dibiarkan bisa kasep nanti, apalagi besok adalah acara resmi perkawinannya…, ayoo.. sana buu.., ambil alat kerokannya”, tambah Pak Sun dan segera saja Bu Sun pergi meninggalkan kamarku.

Tdk lama kemudian Bu Sun mencul kembali dan dikedua tangannya telah membawa alat kerokan dan segelas air minum serta obat tolak angin dan sambil meletakkan barang bawaannya di meja, Bu Sun mengatakan.
“Paakk…, lebih baik kaosnya dibuka saja”, katanya dan Pak Sun yg masih menemaniku di kamar terus menimpalinya.
“Betuul…, Paak…, ooh…, iyaa… buu”, kata Pak Sun pada istrinya,
“Saya tinggal dulu ya sebentar ke kantor KUA untuk menyelesaikan administrasinya buat besok dan mungkin ke beberapa teman yg undangannya belum kita berikan”.
“Jangan…, lama-lama lho.., paak.., masih banyak yg belum beres.., lhoo..”, sahut Bu Sun sambil keluar pintu kamarku menghantar suaminya pergi.

Tdk lama kemudian Bu Sun muncul kembali sambil menutup pintu kamar,
“Lhoo…, maas…, kok kaosnya belum dibukaa…?”, katanya ketika melihatku masih tiduran dan belum membuka kaosku,
“… Isiin…, mbaak”, sahutku sambil duduk di pinggir tempat tidur.
“Wong wis podo tuwek e kok…, pake isin segala…, wis to.., bukaen kaose…”, kata Bu Sun dgn logat jawa timurnya.

Tanpa disuruh kedua kalinya, segera kubuka kaos yg kupakai dan terus duduk membelakanginya sambil menunggu kedatangannya dari menutup pintu kamar. Sesampainya dia di belakangku dan duduk menghadap punggungku tiba-tiba saja Bu Sun mencubit pinggangku kuat-kuat sambil berkata,
“Maas…, kowe wis tuo…, kok kurang ajar.., tenan.., siih”. Karena cubitannya yg agak kuat dan tanpa kuketahui menjadikanku kaget dan berteriak,
“Aduuh…”, sambil kuputar badanku sehingga kami sudah duduk berhadapan dan kuambil barang-barang kecil ditangannya serta kutaruh di atas kasur serta kupegang kedua bahunya seraya kukatakan,
“Mbaak…, kowe sing marai aku dadi kurang ajar…, lha…, wong kowe…, sing membuatku jadi kesengsem..”, dan kemudian kupeluk rapat-rapat sehingga terasa payudaranya yg tdk besar itu mengganjal di dadaku serta kucium bibirnya dan Bu Sun-pun memelukku serta mengusap-usapkan kedua tangannya di punggungku yg sudah telanjang.

Kujulurkan lidahku ke dalam mulutnya dan terasa di sedot-sedotnya dgn keras dan nafas kami berduapun sudah semakin terdengar keras.
Sambil kuangkat badannya sedikit agar bagian roknya yg diduduki terbebas, lalu kuangkat rok terusannya ke atas dan kususupkan tangan kananku ke dalam serta kupegang payudaranya dari luar BHnya dan terasa sekali payudaranya begitu empuk dan diantara ciuman kudengar Bu Sun berkata,
“sshh…, Maas…, ojo.., nakaal…, too..”, sambil tangan kanannya menggeraygi k0ntolku dari luar celana yg kupakai dan langsung saja kulepas ciumanku dan kuangkat roknya ke atas dan kudengar dari mulutnya hanyalah suara sedikit manja,
“Maas…, ojo…, nakaal…,too..”, tetapi tanpa ada penolakan sama sekali, malahan membantuku melepas roknya dgn mengangkat kedua tangannya ke atas dan setelah roknya terlepas, kulihat badan bu Mar yg begitu mulus mengenakan BH hitam yg tipis tanpa ada busa yg mengganjalnya dan CD-nya jg berwarna hitam.

Tanpa basa basi, langsung saja Bu Sun kurangkul dan kurobah posisinya serta kutelentangkan di atas tempat tidur dan Bu Sun hanya protes,
“Maas…, apa-apaan.., siih…, katanya mau di kerokin…, kok jadi beginii..”, dan sambil mencari kaitan BH di belakang tubuhnya, kujawab saja,
“Sebenarnya…, Mbaak…, Aku sudah sembuh…, masuk anginnya…, sudah hilang sendiri…”.

Setelah kaitan BH-nya terlepas, langsung saja BH-nya kubuka dan kujilat payudaranya serta kusedot-sedot puting susunya yg hitam dan besar dan kurasakan Bu Sun mencoba memasukkan tangan kanannya ke dalam celanaku mencari cari k0ntolku tetapi karena celanaku agak sempit sehingga Bu Sun kesulitan memasukkan tangannya dan langsung saja dia berkata,
“Maas…, bukain celanamu…, aku yoo…, kepingin…, pegang punyamu”, dan tanpa melepas puting susunya yg masih kusedot, kulepas celana dan celana dalamku sekaligus, sehingga aku sekarang sudah telanjang bulat dan k0ntolku yg setengah berdiri itu langsung saja dipegangnya dan segera saja dia berkomentar,
“Maas…, kok masih…, lembek..?”.
“Coba saja di isap…, pasti sebentar saja…, sudah tegang…, mau..?”, tanyaku sambil kupandangi wajahnya dan kulihat Bu Sun hanya mengangguk sedikit tanpa jawaban.

Segera saja kulepas isapan mulutku di payudaranya dan bangun serta duduk di dekat kepalanya sambil sedikit kumiringkan badannya kearahku dan dgn tdk sabaran langsung saja batang k0ntolku yg masih setengah berdiri dipegangnya dan kepalanya di jilat-jilatnya sebentar dan langsung dimasukkan ke dalam mulutnya. Sambil memutar badannya setengah tengkurap, Bu Sun segera saja memaju-mundurkan kepalanya sehingga k0ntolku keluar masuk terasa nikmat sekali sehingga tanpa terasa aku jadi mendesah
“.. Aah…, ooh…, Mbaak…, teruus…, ooh…, enaaknyaa…, Mbaak.. oohh”, sambil kuusap-usap rambut di kepalanya dan sesekali kujambak dan baru sebentar saja Bu Sun menghisap k0ntolku, terasa k0ntolku sudah tegang sekali.
Tiba-tiba saja k0ntolku dikeluarkan dari mulutnya dan langsung saja kukatakan,
“Mbaak…, isap…, lagii.., doong”, tetapi kudengar Bu Sun berkata,
“Maas…, tolong…, punyaa.., Saya.., jg”. Aku langsung mengerti apa yg dimaui Bu Sun dan langsung saja aku merubah posisi dan kujatuhkan diriku tiduran ke dekat kaki Bu Sun dan kutarik celana dalamnya turun serta kulepas dari badannya.

Tiba-tiba saja Bu Sun bergerak dan berganti posisi tidur di atas badanku sehingga memeknya tepat berada di mulutku dan tercium bau memek yg sangat khas, maka tanpa bersusah payah kusibak bulu blu memeknya yg menutupi bibir memeknya dan setelah itu kubuka bibir memeknya dgn kedua jari tanganku dan kujulurkan lidahku menusuk ke dalam memeknya yg sudah basah oleh cairannya dan terasa asin. Ketika ujung lidahku menyodok lubang memeknya, langsung saja Bu Sun menekan pantatnya ke wajahku sehingga terasa sulit bernafas dan terasa k0ntolku sedang di kocok-kocoknya dgn jari tangannya.
Ketika lidahku menjelajahi seluruh bagian memeknya dan bibir memeknya tetap kupegangi, Bu Sun lalu menaik-turunkan pantatnya dgn cepat dan mungkin karena merasa keenakan dijilatin memeknya, terdengar desahannya yg agak keras,
“ooh…, Maas…, oohh…, aahh…, teruus…, uuhh…, Maas…, aduuh…,enaak…, Maas…, ooh…”, dan sesekali clitorisnya yg sedikit menonjol itu dan sudah mulai mengeras, kuhisap-hisap dgn mulutku sehingga desahan demi desahan keluar dari mulutnya,
“ooh…, ituu…, Maas…, enaak…, uuh…, ooh…, Maas”, dan tiba-tiba saja pegangan dik0ntolku dilepaskannya dan Bu Sun menjatuhkan dirinya dari atas tubuhku dan tidur telentang sambil memanggilku,
“Maas…, Maas…, sinii…, Saya sudah…, nggak tahaan…, ayoo…, sini…, Maas”.

Aku segera saja bangun dan membalik badanku serta kunaiki tubuh Bu Sun dan dia ketika tubuhku sudah berada di atasnya, dia membuka kakinya lebar-lebar dan kutempatkan kakiku di antara kedua kakinya. Dgn nafas terengah engah dan mencoba memegang k0ntolku dia berkata,
“Maas…, cepat…, doong…, masukin…, Saya sudah…, nggaak tahaan”.
“Tunggu…, sayaang…, biar Aku saja yg masukin sendiri”, kataku sambil kupindahkan ke atas, tangannya yg tadi mencoba memegang k0ntolku tetapi rupanya Bu Sun sudah tdk sabaran lalu kembali dia berkata.
“Maas…, ayoo…, doong…, cepetaan…, dimasukiin…, punyamu ituu..”, dan dgn hati-tiba kupegang k0ntolku dan kugesek-gesekkan di belahan bibir memeknya beberapa kali dan kemudian kutekan ke dalam serta, “blees…” terasa dgn mudahnya k0ntolku masuk ke dalam lubang memeknya dan seperti terkaget kudengar Bu Sun berteriak kecil bersamaan dgn k0ntolku masuk kelubangnya.

“Aduuh…, Maas”, sambil mendekapku erat-erat.
“Sakit…, sayaang…?”, tanyaku dan Bu Sun kulihat hanya menggelengkan kepalanya sedikit dan ketika dia menciumi disekitar telingaku kudengar dia malah berbisik,
“Enaak…, Maas..”.

Kuciumi wajahnya dan sesekali kuhisap bibirnya sambil kumulai menggerakkan pantatku naik turun pelan-pelan, tetapi tiba-tiba saja punggungku dicengkeramnya agak keras.
“Maas…, coba diamkan dulu pantatmu ituu…”, dan aku tdk mengerti apa maunya tetapi tanpa banyak pertanyaan kuturuti saja permintaannya.
Eehh, ternyata Bu Sun sedang mempermainkan otot-otot kenikmatannnya, sehingga pelan-pelan terasa k0ntolku seperti di pijat-pijat serta tersedot-sedot dan jepitan serta sedotannya semakin lama semakin kencang sehingga k0ntolku terasa begitu nikmat dan tanpa terasa aku menjadi terlena keenakan.
“oohh…, sshh…, Mbaak…, enaknyaa…, ooh.., aakkrrss.., ooh…, teruus.., Mbaak…, aduuh.., enaak”, dan aku sudah tdk dapat tinggal diam saja, langsung pantatku naik turun sehingga k0ntolku keluar masuk lubang veginanya serta terdengar bunyi,
“Crroott…, crroot…, croott..”, secara beraturan sesuai dgn gerakan k0ntolku keluar masuk memeknya yg sudah sangat basah dan becek.
“Maas…, cabut dulu punyamu itu…, biar aku lap dulu…, punyaku sebentar..”, kata Bu Sun setelah mungkin mendengar bunyi itu.
“Biar…, aja…, Mbaak…, nikmat begini…, kook”, sahutku sambil meneruskan gerakan k0ntolku naik turun semakin cepat dan

Bu Sun kurasa tdk memperhatikan jawabanku karena sewaktu aku menjawab pertanyaannya, kudengar dia sudah mengeluarkan desahannya.
“ooh…, sshh…, aakk…, aduuh…, Maas…, teruuskaan…, teruus…, Maas…, ooh..”, sambil mempercepat goyangan pinggulnya serta kedua tangannya yg dipunggungku selalu menekan-nekan disertai sesekali menyempitkan lubang memeknya sehingga terasa k0ntolku terjepit-jepit.
“ooh…, Mbaak…, sshh…, oohh…, enaak…, Mbaak…, akuu…, aku sudah…, nggak kuat…, mau…, keluarr.., mbaak..”, desahanku yg sudah tdk kuat lagi menahan keluarnya air maniku.
“Maas…, ayoo…, Maas…, aduuh…, ooh…, Akuu…, jga…, ayoo…, sekaraang…, aakkrr…, ooh…, Maas”, dan kulepas air maniku semuanya ke dalam memeknya sambil kutekan k0ntolku kuat-kuat dan Bu Sun pun mendekapku dgn sekuat tenaganya.

Aku terkapar di atas badan Bu Sun dgn nafas ngos-ngosan demikian jg kudengar bunyi nafasnya yg sangat cepat seraya menciumi wajahku.
Setelah nafas kami mulai mereda, lalu kukatakan,
“Mbaak…, aku cabut ya punyaku..”, dan sebelum aku menghabiskan perkataanku, dicengkeramnya punggungku dgn kedua tangannya seraya mengatakan,
“Jangaan…, duluu…, Maas…, Aku masih ingin…, punyamu tetap ada di dalam..”, dan setelah diam sebentar lalu katanya lagi,

“Maas………, Aku sudah lama…, nggak begini.., Bapak sudah nggak mau lagi.., padahal aku masih kepingin..”.
Setelah kejadian tersebut, kami masih sesekali melakukannya yaitu ketika Bu Sun datang ke Jakarta dgn alasan kangen dgn anak perempuannya yg kawin dgn anakku. Biasanya Bu Sun menelponku di kantor apabila akan datang ke Jakarta dan kujemput dia di Gambir dan langsung pergi ke salah satu Hotel, sebelum dia menuju rumah anaknya…, eh.., anakku jg. - Ngesex Calon Besan

Related Posts: